_Pembuka bicara_

Sunday, February 27, 2011

Terima Kasih Cinta....









Tersadar didalam sepiku

Setelah jauh melangkah

Cahaya kasihmu menuntunku

Kembali dalam dekap tanganmu

Terima kasih cinta untuk segalanya

Kau berikan lagi kesempatan itu

Tak akan terulang lagi

Semua kesalahanku yang pernah menyakitimu

Tanpamu tiada bererti

Tak mampu lagi berdiri

Cahaya kasihmu menuntunku

Kembali dalam dekap tanganmu

TERIMA KASIH CINTA... @};-

CINTA adalah ibarat air. Kita sangat memerlukannya di dalam hidup namun jika ia ibarat air di lautan ia akan menjadi ombak yang akan mengumbang-ambingkan hidup kita, jika ia ibarat air di kutub utara-selatan maka ia akan menjadi ketulan ais yang membekukan kita, jika ia ibarat air sungai yang mengalir tenang maka ia akan berterusan menghanyutkan kita ke muara, jika ia ibarat air terjun maka akan terhempaslah kita berulang-ulang ke bawah, jika ia ibarat air tasik yang tenang membiru maka kita dalam diam akan menyimpan berjuta keladak di dasarnya. Maka jenis air manakah yang kita inginkan… Carilah mata air yang suci lagi murni…walaupun keluar sedikit demi sedikit tetapi akan melimpahi perigi dan menghilangkan kehausan kita dengan sekali teguk sahaja.

Biarlah kita menjadi cinta terakhir kepada seseorang kerana mungkin kita sudah terlambat untuk menjadi cinta pertamanya tetapi kita tidak akan pernah terlambat untuk menjadi cinta terakhirnya.

Mahar Cintaku selamanya @};-

No comments:

Post a Comment